Belajar dari Birrul Qodriyah

|| || , || 1 comments
Kemiskinan bukanlah beban, bayak kisah orang-orang yang maaf, bisa dikatan kekurangan saja dapat kita teladani alur kehidupannya. Alur kehidupannya hingga sampai menjadi pribadi yang patut dicontoh. Mekipun jalan yang harus ditempuh tidak selalu mulus melainkan panjang dan berliku, cukup relevan menjelaskan arti perjuangan sebenarnya untuk mencapai sebuah tujuan yang disebut kebahagiaan. Kebahagiaan tidak dapat diukur oleh apapun; uang, kepintaran atau hal apapun lainnya. Seperti cerita berikut: 

JAKARTA, KOMPAS.com - Kisah perjuangan Birrul Qodriyah, mahasiswi Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada (UGM) dalam meraih impiannya menjadi dokter pantas diacungi jempol. Terlahir dari orangtua yang "hanya" bekerja sebagai buruh tani, Birrul tak pernah patah arang meraih cita-citanya.

Kisah Birrul yang penuh haru ini sampai membuat Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menyeka air matanya dalam acara silaturahmi mahasiswa Bidik Misi di Hotel Bidakara, Jakarta, Rabu (27/2/2014).

Birrul mewakili ratusan mahasiswa peraih beasiswa Bidik Misi dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan untuk menyampaikan testimoni. Birrul bercerita, sejak kecil dia rajin belajar dan hidup sederhana bersama orangtuanya yang merupakan buruh tani.

"Orangtua saya bukan hanya petani, tapi lebih dari itu, mereka buruh tani. Sekali menanam hanya mendapat uang Rp 5.000," ujarnya dengan suara bergetar.

Birrul muda hidup serba pas-pasan. Beranjak dewasa hingga menjelang lulus jenjang SMA, Birrul mengaku bimbang untuk menyatakan keinginannya menempuh ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi. Impiannya menjadi dokter selalu dituliskan Birrul dalam sebuah catatan yang ditempel di dinding.

"Orang-orang tertawa, untuk apa anak petani bercita-cita menjadi dokter? Pasti tidak akan bisa," katanya.

Namun, Birrul memberanikan diri menyatakan keinginannya kuliah kedokteran kepada orangtuanya. "Saya bilang saya mau melanjutkan kuliah, tidak ada jawaban apa pun dari bapak ibu. Saya lihat pas Subuh, bapak hanya mengayuh sepeda. Saya tahu mereka tidak punya uang," tutur Birrul lirih sambil menahan air mata.

Semenjak itu, Birrul pun bertekad untuk menjadi siswa berprestasi dan mendapatkan beasiswa. Akhirnya, Birrul mendapat bantuan beasiswa Bidik Misi untuk siswa miskin berprestasi. Kini, Birrul tengah menjalani tugas profesi di FK UGM. Birrul berterima kasih.

"Kami tidak akan gunakan beasiswa ini dengan biasa-biasa saja. Kami akan jadi mahasiswa berkualitas dan siap menjadi generasi emas," papar Birrul berapi-api.

"You got a dream, you gotta protect it. People can't do something themselves, they wanna tell you that you can't do it. You want something? Go get it. Period." ~ The Pursuit Of Happynes~ Jika kalian punya impian jaga impian itu, tidak peduli apa yang orang lain katakana tentang dirimu bahwa kamu tidak bisa meraihnya. Tapi yakin kamu bisa melakukannya, lakukan dan dapatkan itu. Jika anda menginginkan sesuatu, kejar dan dapatkan.

Lalu apa yang kurang dari kita? Apa yang salah dari kita? sehingga kita hanya sampai pada hal ini. Semoga dapat dijadikan sebagai bahan renungan, motivasi siang, motivasi sore atau apalah yang patut kalian sebut.  Salam santun ^_^
/[ 1 comments Untuk Artikel Belajar dari Birrul Qodriyah]\
hotel ap inn bali said...

pelajaran yang sangat berharga.. terima kasih.

Post a Comment